Saturday, October 29, 2016

Pengalaman Disesatkan di Bandara Bali

Perjalanan jauh dari Lampung, ujung Timur Pulau Sumatera dengan tujuan ke Flores Nusa Tenggara Timur. Dengan menumpak pesawat dari bandara Radin Intan II Lampung menuju  bandara Soekarno Hatta, Tanggerang Banten atau Jakarta, berlanjut bandara Ngurah Rai  Denpasar Bali. Karena keberangkatan ke Flores siang harinya, jadi transit 12 Jam di Bali.  Tepat pukul 01,00 WITA dini hari waktu setempat, saya berusaha menghubungi teman teman yang sudah terlebih dahulu tiba di Bali. Beberapa saat, sudah dibalas, ternyata teman beristirahat di hotel yang terletak dekat bandara.

"Pokoknya mas jalan aja dari bandara menuju pintu keluar terus ke hotel Haris, letak penginapan kita dekat Hotel tersebut, tepatnya depan minimarket" itu salah satu isi sms bang Zaki (salah satu teman trip yang sudah aku kenal). 

Saat keluar bandara, saya sudah ditawari oleh para sopir taksi dan ojek. Saya menjawab "'saya jalan kaki saja karena dekat di dekat hotel Haris" salah satu bang ojek terus  membuntuti sambil bertanya "hotel Harisnya dimana? Banyak loh hotel Haris" saya jawab "dekat bandara kok, ini teman sms cuma jalan kaki saja" bang ojek tersebut masih berusaha menawari "lumayan jauh mas, naik ojek saja cuma 20ribu" saya berusaha tidak menerima dan semaksimal mungkin untuk menjawab dengan ramah walau dalam hati sudah mulai kesal dimana abang ojeknya selalu menawari seakan jaraknya jauh. Dengan berjalan terus akhirnya abang ojek tersebut membiarkan saya berlalu. 

Berselang perjalanan 5 menit, akhirnya saya sampai di pintu gerbang pintu masuk bandara, ternyata didekat pintu gerbang tersebut ada jalan pintas yang membuka sebagian pagar, disana sudah berdiri beberapa abang ojek, dalam hati "alamak ini pertanda tidak enak karena abang ojek pasti menawari lagi" kondisi dini hari itu ternyata benar apa yang ada dalam benakku. abang ojek menawari kembali "kemana bang, naik ojek saja" saya jawab mau ke Hotel Haris" kembali saya dengar lagi "Hotel Haris banyak bang, Hotel Haris yang mana? Di Nuban atau dimana?" Ujar bang ojek, saya jawab lagi Saya tidak tau di Nubang atau bukan tetapi yang paling dekat dengan Bandara", bang ojek kembali berujar " lumayan jauh bang, naik ojek saja. 15 ribu" saya menjawab " ndak mas, teman saya bilang cuma jalan kaki saja",  "ya lumayan jauh kok " pungkas bang ojek lagi, dia berusaha menawarkan ojek kembali, saya kembali dongkol, saya jawab seramah mungkin " saya jalan kaki saja "  abang ojek memberi tau, " jalan ke hotel Haris lurus terus bang, nanti ada belokan ambil belokan tersebut" saya ucapakan terima kasih dan berjalan menjauhi bang ojek, dalam ragu apa iya jalannya lurus terus, sedangkan Jps google map memberi tau bukan jalan lurus, tapi belok.

Akhirnya saya berusaha mengikuti petunjuk bang ojek untuk lurus. Alhasil hampir 20 menit saya berjalan lurus belum juga menemukan petanda Hotel Haris, lebih naas lagi tiba tiba hujan turun, dan saya agak kesulitan tuk mencari tempat berteduh karena, di sepanjang jalan pohon pohon dan rumah rumah berpagar, saya pun berusaha berteduh bawah pohon, lumayan kondisi membuat cukup basah, beberapa menit berlalu hujanpun reda, dalam kondisi agar gerimis saya kembali berjalan, saya lihat tulisan besar golden hilton hotel, saya memberanikan diri masuk dan bertanya kepada sekuriti hotel tersebut, dan ternyata saya salah jalur, atau salah ambil jalan. Benar apa yang diberitahu google map, seharus saya langsung belok kiri, malah mengikuti apa yang diberitau abang ojek. Dalam hati sambil mendongkol sendiri, "saya disasarkan oleh abang ojek tadi" saya kembali balik arah. Namun dalam perjalanan balik ada tambah naas lagi ketika melewati rumah salah satu rumah di jalan, ada anjing yang menyalak, "huh kok ada anjing lagi, bukannya tadi tdak ada" saya perna trauma dari kecil terhadap anjing, saya tidak suka sekali dengan anjing.  saya berusaha tenang dan berlalu dari suara anjing tersebut, kembali mendekati pintu gerbang bandara Ngurah rai kembali. 

Di dalam perjalanan ternyata ada ojek menyamperi, ehh brengseknya lagi, ternyata itu abang ojek yang tadi memberi tau jalan arah lurus, ujar dia "lah bang belum ketemu, salah jalur, bukan ke arah ini, ayo saya antar saja, gratis" dalam kesal dan menahan emosi, saya jawab "terima kasih mas, saya bisa jalan sendiri" abang ojeknya tidak mau berlama lanjut berlalu. Akhirnya sayapun sampai juga ke tempat tujuan. Di depan hotel, bang Zaqi dan Bang Nuel, sudah menunggu. "Lama sekali jalannya" dekat aja" ujar bang Zaqi, dan sambil masuk kamar hotel, saya cerita kejadiannya yang baru saja menimpa saya. 

Mungkin bukan saya saja yang perna merasakan ini, mungkin banyak para traveller atau backpacker lain. Semoga kita bisa menjadi lebih baik.

Hikma yang dapat diambil. 
  • Mengais rezeki tidak harus berbohong dan memberi jalan yang salah, jikapun dapat itu adalah rezeki yang haram, tidak berkah.
  • Hati hati para traveler dan backpacker carilah informasi yang benar benar dipercaya sebelum kita tersesat.
  • Teknologi sangat membantu di kala sulit. 
  • Para ojek dan sopir dan masyarakat di tempat wisata, alangkah baiknya sadar wisata untuk kenyamanan para wisatawan. Ada istilah sapta pesona. Yukk pahami.


Load disqus comments

0 komentar